10 Teknik Mudah Cara Budidaya Jagung Berkualitas Tinggi

Posted on

TutorialTani.Com – Jagung (Zea mays ssp. Mays) adalah salah satu produsen tanaman pangan karbohidrat yang paling penting di dunia, selain gandum dan padi. Bagi penduduk Amerika Tengah dan Selatan, jagung biji-bijian adalah makanan pokok, seperti untuk sebagian besar penduduk Afrika dan beberapa daerah di Indonesia. Pada saat ini, jagung juga menjadi komponen penting dari pakan ternak. Penggunaan lainnya adalah sebagai sumber minyak dan bahan dasar tepung jagung dimakan. Berbagai produk yang berasal hasil jagung sebagai bahan baku untuk berbagai produk industri.

Cara Budidaya Jagung

Dalam hal botani dan agronomi, tanaman jagung adalah model yang menarik, khususnya di bidang genetika, fisiologi, dan pemupukan. Sejak awal abad ke-20, tanaman ini menjadi objek penelitian genetik intensif. Dalam fisiologi, tanaman ini tergolong tanaman C4 sehingga sangat efisien memanfaatkan sinar matahari.

Dalam kajian agronomi, tanggapan jagung yang dramatis dan khas terhadap kekurangan atau keracunan unsur-unsur hara penting menjadikan jagung sebagai tanaman percobaan fisiologi pemupukan yang disukai.

Syarat Tumbuh

Tanaman jagung memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan tanah, kedua jenis tanah dan tanah lempung liat berpasir dengan pH 6 -8. Suhu optimum untuk pertumbuhan jagung antara 24-30 ° C.

Tanaman jagung pacta tumbuh membutuhkan 45-60 cm air. Ketersediaan air dapat ditingkatkan dengan pemberian pupuk buatan yang orang yg suka bersenda gurau untuk meningkatkan pertumbuhan akar, kerapatan tanaman serta untuk melindunginya dari gulma dan hama.

Persiapan Benih

  • Selalu mempergunakan benih segar yang berkualitas dengan tingkat berkecambahnya 85 %.
  • Gunakan varietas benih yang telah mengalami perbaikan clan diakui oleh Pemerintah, belilah benih dari perusahaan benih.
  • Benih harns dari varietas yang cocok dengan kondisi setempat.
  • Jumlah benih yang dianjurkan untuk setiap ha adalah 25 kg.
  • Hindari terjadinya kecambah yangjelek, serangan serangga, penyakit, burung dan hewan pengerat.

Teknik Budidaya Jagung

Persiapan Lahan

  • Pemberian pupuk alami dan kompos pada lahan.
  • Buat bedengan rendah dengan jarak antar bedeng 75 cm.

Waktu Tanam dan Kedalaman Tanam

  • Waktu tanam pada saat musim hujan tiba.
  • Masukan 1 benih pada tiap lubang.

Kedalaman penanaman tergantung pada jenis tanah, kelembaban dan suhu. Dalam kondisi penanaman yang baik kedalaman ideal adalah 5 cm. Untuk berkecambah benar, setelah benih ditabur, benih-tekan dengan kaki ditekan. Benih bisa masuk lebih dalam di tanah berpasir ‘padatanah berlempung.

Tentukan lubang untuk pupuk dasar dengan menggunakan pupuk cangkir setelah benih ditaburkan. Pada suhu udara 24 -34 ° C dan kelembaban tanah yang ideal, benih jagung akan berkecambah 4 -5 hari setelah ditaburkan.

Pembersihan Lahan

Lahan yang akan di tanami jagung harus di bersihkan dari gulma tanaman dan di olah sesuai dengan kebutuhan. Misalnya di lakukan pembajakan, atau di olah dengan menggunakan cangkul dan lain sebagainya. Penolahan tanah juga dapat juga di buatkan bedengan untuk penamaman jagung dan pembuatan saluran irigasi untuk mempermudah saat musim pengairan tiba. Jika masa tanam pada saat musim penghujan tidak perlu lagi memberikan saluran irigasi untuk pengairan.

Aplikasi Herbisida

Jika herbisida untuk rumput/gulma di lahan tanpa olah tanah harus menggunakan herbisida sistemik. Herbisida sistemik rumput mematikan/gulma sampai keakarnya. Dosis herbisida bahan aktif per liter air yang tercantum pada label kemasan.

Dosis herbisida yang digunakan tergantung pada ketebalan rumput/gulma, biasanya digunakan dosis 3 liter/ha larutan semprot atau 400-500/ha. Tiga – empat hari setelah aplikasi herbisida dikendalikan re-rumput/gulma yang belum terkena semprotan. Satu minggu setelah aplikasi herbisida diikuti dengan menanam tanam.

Pembuatan Saluran Irigasi

Sebelum penanaman dimulai di daerah tadah hujan, pertama kali dibuat saluran irigasi di sekitar tanah dan setiap garis tanah spasi 2m dipotong menggunakan traktor tangan. Saluran ini berfungsi untuk mengairi tanaman saat kekurangan air. Berbeda dengan saluran drainase tanah dibuat kering untuk membuang kelebihan air di musim hujan. Dalam rangka untuk mendapatkan jarak 2m, pertama kali dibuat ukuran ditandai, sehingga saluran irigasi terbentuk lurus.

Penanaman

Satu minggu setelah penyemprotan rumput / gulma diikuti dengan menanam di mengangkat lebar penanaman tidur 2m (3 baris). Penanaman dilakukan dengan bor 2 biji / lubang. Selanjutnya, lubang tanam langsung ditutup dengan pupuk kandang akan mudah ditembus kecambah tanaman.

Fungsi lain dari pupuk kandang selain sebagai penutup lubang serta pupuk dari pabrik baru. Deretan tanaman yang dipotong parit / irigasi, harus diadakan parit perbaikan / irigasi dengan meluruskan parit dengan cangkul.

Satu minggu setelah tanam selesai penanaman kembali dengan bibit dari usia yang sama untuk menjadi pertumbuhan yang efektif. Dalam rangka untuk mendapatkan hidup benih, penanaman akhir pada lahan benih jagung dibibitkan dalam wadah yang telah disiapkan sebelumnya. Sehingga bibit di tanah dengan sisa bibit yang ditanam dalam wadah. Biji kecambah berdaya> 95% akan diperoleh populasi 66.000 tanaman / ha.

Penggunaan Jarak Tanam

Jarak yang digunakan disesuaikan dengan kondisi lapangan, sifat varietas dan musim. Pada kondisi tanah yang subur harus digunakan bukan lebih lebar dari jarak lahan kurang subur. Dalam subur pertumbuhan tanaman tanah lebih besar dari tanah yang kurang subur sehingga perlu ruang untuk tumbuh lebih luas.

Selain kesuburan tanah, ada varietas yang secara genetik memiliki kanopi lebar sehingga jarak yang digunakan lebih luas daripada genetik varietas memiliki kanopi yang sempit. Selain kesuburan tanah dan sifat genetik tanaman, musim juga menentukan penggunaan jaraknya. Pada musim hujan digunakan jarak lebar dari musim kemarau. Pada musim kemarau jarak digunakan lebih erat daripada di musim hujan.

Hal ini disebabkan kering penguapan air musim lebih tinggi dari musim hujan sehingga dapat mengurangi penguapan air yang digunakan jarak tanam rapat. Jarak yang umum digunakan adalah: 70-75cm x 20cm, 1 tanaman / lubang atau 70-75cm x 40cm, 2 tanaman / lubang dengan populasi = 66.000 untuk 71.000 tanaman / ha.

Atau menggunakan metode tanam legowo 90-40cm x 20cm, 1 tanaman / lubang atau 100-40cm x 40cm, 2 tanaman / lubang dengan populasi = 71.000-77.000 tan / ha. Penanaman dilakukan dengan drill dan tali jarak telah ditandai sesuai dengan ukuran yang akan digunakan. Berikut ditampilkan beberapa spasi digunakan di lapangan.

Penggunaan cara yang sangat efektif untuk legowo penanaman dilakukan untuk menujang indeks peningkatan tanam (IP) jagung di daerah tadah hujan. Metode penanaman Legowo selain menyediakan perbatasan.

Pemupukan

Pemupukan dilakukan agar tanaman tumbuh subur dan menghasilkan optimal. Pemupukan berdasarkan kebutuhan tanaman dan status hara tanah. Pupuk yang biasa digunakan adalah pupuk tunggal yaitu Urea sebagai pupuk N, SP-36 sebagai pupuk P dan KCl sebagai pupuk K. Sejak pupuk tunggal KCl tidak tersedia secara komersial, maka kotoran yang diambil dari pupuk majemuk kalium.

Pemupukan dilakukan dua kali, umur tanaman 10 dan 35 hari setelah tanam (HST) pada jenis tanah yang didominasi tanah liat dan tiga kali usia 7-10 hst, 28-30 dan 40-45 dap dap. di tanah yang didominasi pasir. Pemupukan ketiga menggunakan BWD untuk menentukan kebutuhan tanaman N. Dosis tunggal pupuk per hektar yang umum digunakan adalah 350 kg + 200 kg Urea SP-36 + 100 kg KCl.

Pupuk majemuk media yang digunakan per hektar adalah 400 kg NPK 15:15:15 + 270 kg + 80 kg Urea SP-36. Hybrid kebutuhan pupuk jagung lebih besar dibading jagung komposit. Berapa banyak dari N diperlukan untuk memcu pertumbuhan tanaman ditentukan melalui membaca BWD (Leaf Color Chart) pada umur tanaman 42-45 HST.

Pengairan

Tanaman jagung termasuk komoditas yang tidak memerlukan banyak air, tetapi jika ada kekurangan air segera irigasi. Jumlah air yang tanaman dipengaruhi oleh suhu udara, angin, jumlah air yang tersedia di tanah dan kelembaban. Jagung tanaman air tingkat penggunaan 400-500 ml / musim atau 6-7,5 ml / hari.

Pertumbuhan fase tanaman jagung yang perlu irigasi, yaitu: 1) fase pertumbuhan awal untuk 15-25 hari, 2) tahap fegetatif untuk 25-40 hari, 3) fase berbunga selama 15-20 hari, 4) fase mengisi benih untuk 35-45 hari dan 5) tahap pematangan untuk 10-25 hari. Tahan air di sawah yang ditanami jagung tanpa olah tanah teknologi lama dari teknologi pengolahan yang sempurna.

Model Pemberian Air

Ada beberapa model pemberian air tanaman jagung yaitu :

  • Model genangan
  • Model alur (furrow)
  • Model bawah permukaan (sub surface)
  • Model pancaran (sprinkler)
  • Model tetes (drip).

Panen

Panen dilakukan apabila tanaman jagung memperlihatkan tanda – tanda :

  • Kelobot sudah kering
  • Umur panen sudah sampai (sesuai deskripsi)
  • Apabila sudah terbentuk lapisan hitam pada dasar biji
  • Sebagian daun berwarna kuning dan agak kering (Gumarang) kecuali varieas Bima (1-5) daunnya tetap hijau walau kelobot sudah tua (kering).

Dikutip dari sumber : sulbar.litbang.pertanian.go.id

Demikian Pembahasan Tentang 10 Teknik Mudah Cara Budidaya Jagung Berkualitas Tinggi Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Pembaca TutorialTani.Com Aminnn …. 😀