Panduan Lengkap Dan “Sukses” Cara Budidaya Lada “Bermutu Dan Tinggi Nilai Ekonomi”

Posted on

TutorialTani.Com – Lada Merupakan salah satu sumber bahan penyedap rasa masakan yang rasanya pedas mirip dengan cabai dan harganya yang semakin tinggi, Budidaya lada dapat meningkatkan nilai ekonomi dalam keluarga jika di lakukan sesuai dengan prosedur yang benar. Si kecil pedas ini juga sudah di budidayakan sejak jaman dulu. di samping itu lada juga memiliki khasiat tersendiri untuk kesehatan tubuh kita. Berkut adalah Tahap-tahap dalam budidaya lada.

Lada

Pemilihan Bahan Tanaman

Produk variasi Penentuan bahan tanaman lada yang akan ditanam harus didasarkan untuk diproduksi (lada putih atau lada hitam). Di Indonesia ada tujuh varietas lada yang telah dirilis, yaitu Petaling I, Petaling II, Natar I, II Natar, Chuncuk, LDK dan Bengkaya.

Tanaman bahan / stek diambil dari tanaman yang sehat (bebas dari hama dan penyakit) dengan produktivitas yang tinggi (stabil tinggi selama tiga tahun atau lebih). Jangan mengambil bahan tanaman lada dari kebun yang tidak memiliki gejala kerdil / daun keriting disebabkan oleh virus. Sumber yang baik dari bahan tanaman yang berasal dari stek / sulur panjang yang tidak terlalu tua tapi sudah berkayu

  • Stek panjang (3-5 buku) digunakan ketika sumber bahan tanaman yang tersedia cukup banyak. Stek panjang dapat ditanam di lapangan dengan yang pertama di akar (panjang berakar stek)
  • Stek pendek (satu buku daun tunggal) sebagai sumber benih dengan cara menabur / dibibitkan pertama. Untuk merangsang pembentukan akar dapat digunakan 1-2% air kelapa larutan gula atau IBA.

Pembibitan

Media untuk pembibitan adalah campuran tanah, pasir dan bahan organik dalam rasio 2: 1: 1 atau 1: 1: 1. media harus disterilkan dengan cara strelisasi uap atau pengobatan solarisasi (sterilisasi dengan bantuan matahari) . Segera setelah sterilisasi, diinfentasi Media dengan mikroba menguntungkan seperti Trichoderma spp, Pseudomonas flurescens dan mikoriza (AM atau VAM).

Media Pembibitan yang telah disediakan tergabung dalam polibag. Satu buku stek berdaun tunggal ditanam di polybag. Kemudian diberi tutup ruang / plastik yang dapat dilalui oleh sinar matahari 60-70% dan jika mungkin jaring pengaman diberikan / net dengan tujuan melindungi biji lada dari hama serangan balasan.

Pemantauan pembibitan harus dilakukan secara rutin. Dalam hal hama atau penyakit, segera kontrol laukan. Lokasi pembibitan harus dihapus setelah digunakan 2-3 tahun. Bibit lada siap ditanam di lapangan jika sudah tumbuh 5-7 buku.

Penanaman

Jarak Dan Lubang Tanam

Jarak direkomendasikan tanaman cabai adalah 2,5 x 2,5 m (1600 tanaman / ha), atau 3,0 x3,0 m (1.100 tanaman / ha), sedangkan ukuran lubang tanam lada adalah 45 cm x 45 cm sampai 60 cm x 60 cm (panjang x lebar x dalam). Tanah galian dibiarkan terbuka (kontak dengan matahari) selama setidaknya 40 hari sebelum tanam.

Tajar

Jarak direkomendasikan tanaman cabai adalah 2,5 x 2,5 m (1600 tanaman / ha) atau 3,0 x 3,0 m (1.100 tanaman / ha), sedangkan ukuran lubang tanam lada adalah 45 cm x 45 cm sampai 60 cm x 60 cm (panjang x lebar dalam) x. Tanah galian dibiarkan terbuka (kontak dengan matahari) selama setidaknya 40 hari sebelum tanam. Tanah berasal dari atas dicampur dengan bahan organik / kompos dan mikroba menguntungkan seperti mikoriza, Trichoderma spp, Pseudomonas flourescens, aplikasi dolomit dapat dilakukan jika diperlukan.

Penanaman Bibit

Sebelum menanam bibit, polybag plastik harus dibuka dan dibuang, bibit lada yang telah berakar dan tumbuh menjadi 5-7 buku yang tumbuh dengan cara yang mengarah ke Tajar menempatkan timnya 3-4 buku dasar (tidak ada daun) ditanamkan lead untuk Tajar sedangkan sisanya 2- 3 buku (berdaun) beristirahat dan diikat pada Tajar.

Kemudian tanah yang dipadatkan di sekitar. Hal yang sama dilakukan ketika menggunakan stek panjang bahan tanaman (buku 3-5) dilakukan pertama adalah untuk menambahkan 2-3 buku dasar (tanpa daun).

Bibit yang ditanam diberikan perlindungan / naungan untuk melindungi mereka dari sinar matahari. Bahan untuk daun naungan dapat berupa alang-alang atau lainnya dengan mudah diperoleh. Naungan dibuka / dihapus ketika tanaman memiliki lada yang kuat.

Di daerah dengan curah hujan rendah seeding ada bibit yang baru ditanam perlu dilakukan selama 6-9 bulan. Di daerah dengan curah hujan tinggi, saluran drainase yang diperlukan untuk menghindari genangan air hujan terutama di sekitar biji lada yang baru ditanam.

Pemeliharaan

Mengikat Sulur

Pengikatan sulur dan pembentukan kerangka tanaman lada. Pemangkasan tanaman untuk membangun pabrik kerangka lada dengan baik, dilakukan tiga kali sebelum tanaman diproduksi.

Pemangkasan pertama dilakukan saat tanaman telah tumbuh menjadi 6-9 buku (umur 5-6 bulan setelah tanam), trim pada ketinggian 25-30 cm dari permukaan tanah (di atas 2 buku yang telah sangat melekat pada Tajar) .

Pemangkasan kedua dilakukan saat tanaman telah tumbuh menjadi 7-9 buku (± 12 bulan), ketika buku tidak diterbitkan buah cabang. Pemangkasan ketiga dilakukan selama tanaman 24-bulan-tua (tinggi tanaman ± 2,5 m), sehingga akan membentuk kerangka tanaman lada yang memiliki banyak potongan-potongan cabang / cabang produktif.

Memangkas Sulur

Pemangkasan sulur meliputi sulur gantung dan sulur tanah/cacing. Kedua sulur tersebut merupakan sulur panjat tapi karena tidak melekat pada tajar maka berubah menjadi sulur gantung atau sulur cacing yang tidak dapat menghasilkan buah. Jadi kedua sulur tersebut hanya dibuang/diapngkas secara rutin.

Penyiangan

Penyiangan gulma/rumput dilakukan secara terbatas. Penyiangan bersih hanya dilakukan di sekeliling tanaman lada (radius ± 60 cm) pemberian mulsa daun atau bahan organic dapat dilakukan pada musin kemarau, yaitu di sekeliling tanaman lada dengan tujuan menekan pertumbuhan gulma/rumput.

Pemangkasan Tajar

Pemangkasan Tajar dilakukan setidaknya 3-5 kali per tahun untuk menanam lada mendapat sinar matahari yang cukup. Pemangkasan harus dilakukan sebelum pemupukan tanaman lada dengan tujuan untuk mengoptimalkan sinar matahari dan menekan pengambilan persaingan unsur hara dan air antara pohon-pohon lada dan tanaman panjatannya / Tajar.

Pemupukan

Analisis tanah sebaiknya dilakukan untuk menentukan kandungan hara tanah. Dosis dan aplikasi pupuk akan diberikan ditentukan berdasarkan hasil analisis tanah, dan mempertimbangkan keragaman tanaman, umur dan potensi produksinya.

Pemberian pupuk

Pemberian pupuk organik untuk tanaman muda sebanyak 5-10 kg / tanaman yang diberikan pupuk produktif tanaman cabai dari 10-15 kg / tanaman. Pemberian dapat dipilih / dibagi dua kali atau lebih. Abu yang berasal dari pembakaran kayu dapat diberikan sebagai elemen tambahan kalium dan fosfat sebagai sumber fosfor.

Selain itu juga dapat ditambahkan yenag formulasi pupuk yang terdiri dari campuran mikroba menguntungkan dengan tujuan meningkatkan kesehatan tanaman. Secara umum, tahun pertama pertumbuhan dengan 5 kg bahan organik / pabrik pupuk anorganik dan sebanyak 100 g / tahun (NPK 00:12:17).

Distribusi pupuk anorganik telah / dibagi empat kali, yaitu 30 g, 60 g, 90 g dan 120 g dengan interval 3 bulan. Tanaman cabai tidak memproduksi dibuahi 5-10 kg bahan organik / tanaman. Pupuk NPK diberikan 600g / tahun dengan cara diplit 4 kali, yaitu 40%, 30%, 20% dan 10%. Pemupukan dilakukan pada saat musim hujan, pemerintahan pertama dilakukan pada awal musim hujan.

Cara pemberian pupuk

Pemberian pupuk anorganik dilakukan dengan cara mengikis (mengangkut) lapisan tanah disekeliling tanaman lada secara hati-hati kemudian pupuk disebarkan di seluruh permukaan tanah kemudian ditutup bahan organic dan tanah yang tadi diangkat ditambah tanah yang berasal dari antara tanaman lada.

Pengawasan Kebun Secara Berkala

Monitoring kebun harus dilakukan secara berkala apabila terlihat ada gejala serangan hama atau penyakit maka segara lakukan pengendalian misalnya membuang atau memusnahkan bagian tanaman yang terserang dan alat pertanian yang dipakai harus dibersihkan dulu apabila akan dipakai untuk tanaman lada yang lain.

Sumber : disbun.kaltimprov.go.id

Demikian Pembahasan Tentang 10 Teknik Lengkap Cara Budidaya Lada Bermutu Ekonomi Semoga Dapat Bermanfaat Aminnn … 😀